Dugaan  KKN atas Proyek 4 Tempat di Kep. Seribu, LSM Laporkan  ke Polda Metro Jaya

Dugaan KKN atas Proyek 4 Tempat di Kep. Seribu, LSM Laporkan ke Polda Metro Jaya

Jakarta, jurnalkota.online

Adanya dugaan Korupsi, Kolusi dan Nepotisme (KKN) atas pengerjaan proyek pemeliharaan di empat tempat Kepulauan Seribu, Ketua LSM- PKN laporkan ke Polda Metro Jaya.

Empat proyek tersebut dimenangkan oleh satu perusahaan PT. Dwimas Bahtera (DB). kegiatan tersebut adalah pemeliharaan jalan di 4 Pulau, dengan kode Rencana Umum Pengadaan (RUP) yang berbeda.

1.Kode RUP 28261977, P. Pari,  Rp. 2.995.480.686. 2.Kode RUP 28263508, P. Panggang Rp. 6.046.590.000. 3.Kode RUP 28264984, P. Harapan    Rp. 2.552.032.689. 4.Kode RUP 28268027, P. Tidung       Rp. 6.808.998.128.

Penelusuran wartawan di lapangan, alamat PT Dwimas Bahtera (DB). yang tertera pada Goggle Maps beralamat Jl. Inspeksi  Kali Item  Jl. Berlian  IV  No 872, RT 10 RW 04, Sumur Batu, Kecamatan Kemayoran, Jakarta Pusat, ternyata kos-kosan atau kontrakan.

“Benar ini  tempat PT. DB, No.1, tapi tidak ada plang  PT,  di bawah untuk kantor dan atas kos-kosan. Tidak ada karyawan serta aktifitas apa-apa,” ujar salah seorang warga yang ditemui wartawan beberapa waktu lalu.

Dengan adanya dugaan monopoli dan alamat kantor tersebut, ternyata kontrakan atau kos-kosan, selanjutnya, Ketua Lembaga Swadaya Masyarakat Pemantau Keadilan dan Negara (LSM PKN), Monang Benda Roasi.SH, menegaskan,  dengan adanya 4 paket kegiatan E-Katalog yang dimenangkan oleh 1 PT tersebut, terindikasi melanggar syarat-syarat penyedia E-Katalok  pada poin 8.

“Yakni memiliki alamat tetap/domisili jelas, serta dapat dijangkau dengan jasa pengiriman. Sesuai UU nomor 5, tahun 1999 tentang larangan praktek monopoli,” terangnya.

Monang mengatakan, bahwa pihaknya juga telah berkirim surat ke Polda Metro Jaya (Krimsus) Sabtu (9/10/21), ke pejabat Kepulauan Seribu, terkait dugaan terjadinya persekongkolan antara pihak SKPD dan rekanan (kontraktor pekerja) dalam sistem E-katalog.

“Rencananya akan dikirim tembusannya, ke Bupati Pulau Seribu, UKT 2, Inspektorat DKI, dan KPK. Kami harap agar yang bersangkutan secepatnya dipanggil untuk diperiksa secara hukum,” pungkas Monang.(11/10/21).

Penulis: Awal

Tinggalkan Balasan

Alamat email anda tidak akan dipublikasikan. Required fields are marked *

About Jurnal Kota Online

Portal berita yang menyajikan informasi aktual, fakta dan terpercaya. Lahir dengan moto “Bicara Sesuai Fakta”. Keseimbangan dalam menyajikan realita dengan Cover Both Side. Disajikan dengan cepat untuk memenuhi kebutuhan informasi bagi masyarakat dan referensi untuk para pengambil keputusan.

Media Jurnal Kota terbit dalam bentuk cetak dan media online. Untuk pemasangan iklan cetak dan online dapat menhubungi (021) 54331420

Penerbit : PT. Media Tiga Serangkai
Rukan Gading Kirana Blok D 6 No. 32 Kelapa Gading Jakarta Utara 14240
Telp. (021) 45874085 Fax. (021) 45878796
jurnalkota03@gmail.com / jurnalkota2020@gmail.com

Jurnal Kota Online
(021)45874085

Mobile : 081218881273 –
jurnalkota03@gmail.com – juralkota2020@gmail.com