Menu

Mode Gelap
Ansar Ahmad Pimpin Rapat Evaluasi Kegiatan Pembangunan di Lingkungan Pemprov Kepri Hasan Pimpin Rapat Persiapan Jambore PKK ke-8 Tahun 2024 Bangkitkan Ekonomi, Dewi Kumalasari Buka Dekra Fest Kepri 2023 Technology Awards: 6 Reasons Why They Don’t Work & What You Can Do About It

Ekonomi · 5 Oct 2023 06:50 WIB ·

Pengembangan Pelabuhan Kuala Riau Dapat Dana Rp766,1 Miliar dari Hibah MCC Amerika Serikat


					Kick Off Meeting Pengembangan Pelabuhan Kuala Riau (Pelantar I dan II) di Gedung Daerah, Kota Tanjungpinang, Provinsi Kepri, Rabu (4/10/2023).
Perbesar

Kick Off Meeting Pengembangan Pelabuhan Kuala Riau (Pelantar I dan II) di Gedung Daerah, Kota Tanjungpinang, Provinsi Kepri, Rabu (4/10/2023).

Tanjungpinang, Jurnalkota.online

Pengembangan Pelabuhan Kuala Riau (Pelantar I dan II) di Kota Tanjungpinang yang diusulkan oleh Pemerintah Provinsi (Pemprov) Kepulauan Riau (Kepri) ke Millenium Challenge Corporation (MCC) Amerika Serikat memasuki babak baru dengan dimulainya studi kelayakan proyek tersebut.

Hal tersebut dipastikan dalam Kick Off Meeting Pengembangan Pelabuhan Kuala Riau (Pelantar I dan II) di Gedung Daerah, Kota Tanjungpinang, Rabu (4/10/2023).

Estimasi awal pengembangan Pelabuhan Kuala Riau akan memerlukan biaya USD49 juta atau Rp766,1 miliar dengan angka akhir akan ditentukan melalui Studi kelayakan yang menggunakan metode Good Practice Infrastructure Projects (GPIP) Options.

Studi kelayakan Pelabuhan Kuala Riau dilakukan oleh konsultan PricewaterhouseCoopers (PwC) dengan menggandeng konsultan lain, yaitu Mott Macdonald, Seaport Consultant Asia, ESC, dan Indonesia Infrastructure Finance.

Studi kelayakan akan dilakukan selama 12 bulan untuk memastikan pengembangan Pelabuhan Kuala Riau bisa berjalan dengan maksimal.

Pengembangan Pelabuhan Kuala Riau akan menggunakan dana hibah dari MCC Amerika Serikat untuk berbagai program di Indonesia yang berjumlah USD649 juta ditambah dana dari dukungan Pemerintah Republik Indonesia sebesar 7,5 persen sehingga total dana menjadi sekitar USD697,7 juta.

Pengembangan Kuala Riau akan meliputi dua aspek utama. Pertama, rencana untuk mengembangkan sisi dermaga dan fasilitas pelabuhan guna meningkatkan layanan angkutan penumpang.

Kedua, akan ada pengembangan untuk angkutan barang pelayaran rakyat dengan kapasitas hingga 20 unit kapal sekaligus untuk bongkar muat.

Dermaga ini akan memiliki panjang sekitar 800 meter. Juga, akan dibangun jalan lingkar antara pelabuhan ke Rimba Jaya atau Pinang Marina sepanjang 1,2 kilometer.

Selain itu, Pelabuhan Kuala Riau ini akan dilengkapi dengan fasilitas, seperti pengisian bahan bakar, listrik, dan kebutuhan kapal lainnya di area seluas 3 hektar di Pelantar 1 dan 2.

Tiga dermaga apung jenis High Density Polyethylene (HDPE) dan satu dermaga khusus untuk kapal pemerintah juga akan dibangun.

Seluruh proyek ini dilakukan dengan konstruksi ramah lingkungan dan tidak melibatkan reklamasi.

Pengembangan Pelabuhan Kuala Riau menjadi salah satu proyek percontohan yang dibiayai hibah MCC bersama 4 provinsi lain di Indonesia yaitu Sumatera Selatan, Sulawesi Utara, Bali, dan Riau.

Gubernur Provinsi Kepri Ansar Ahmad, dalam rapat tersebut mengatakan, bahwa pengembangan Pelabuhan Kuala Riau sangat mendesak untuk dilakukan karena pelabuhan tersebut berfungsi sebagai pintu masuk utama logistik untuk masyarakat Kota Tanjungpinang.

“Dengan semakin bagusnya performa Pelabuhan Kuala Riau akan bisa membuat arus keluar masuk barang di Tanjungpinang lebih cepat sehingga secara langsung bisa ikut menggerakkan perekonomian Tanjungpinang,” kata Ansar Ahmad.

Jaminan efisiensi waktu dan kepastian logistik akan memberi kelonggaran bagi pelaku usaha dalam mengelola stok atau pergudangan. Alhasil, uang dan ruang pun dapat dimanfaatkan untuk hal lain yang lebih produktif.

Sementara itu, Residence Country Director MCC untuk Indonesia Jenner Edelman mengatakan, walau baru 2 bulan berada di Indonesia dan menjabat posisi tersebut, dirinya tahu persis bagaimana besarnya upaya Ansar dalam mewujudkan kolaborasi ini dan membuat proyek ini terpilih menjadi salah satu percontohan.

“Saya mendapat sharing dari teman-teman, support dari gubernur luar biasa. Saya juga sudah melihat secara langsung ke lokasi pelabuhan dan area sekeliling. Sangat jelas terlihat visi dan misi Pemprov Kepri, terlihat jelas arah pengembangan pelabuhan tersebut,” ucap Jenner Edelman.

Jenner Edelman mencontohkan visi yang terlihat jelas mulai dari memperbesar kapasitas logistik dan pelabuhan, penguraian kemacetan, peningkatan akses ke pasar, peran regional pelabuhan, serta peningkatan lapangan pekerjaan.

Turut hadir dalam acara tersebut, Direktur Eksekutif MCA-Indonesia Maurin Sitorus, Konsultan PwC Indonesia Hendri Hendrawan, BPPW Kepri sebagai Perwakilan Kementerian PUPR, Perwakilan Bappenas dan Kemendagri yang hadir secara virtual, Tim Percepatan Pembangunan, Kepala Barenlitbang Kepri Misni, para Kepala Organisasi Perangkat Daerah Pemprov Kepri dan Pememerintah Ko Tanjungpinang, serta para stakeholder terkait. (Antoni)

Sumber: Diskominfo Kepri

Artikel ini telah dibaca 3 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Pemprov Kepri akan Gelar Festival Halal Fair 2024 di Bulan Ramadhan

22 February 2024 - 13:41 WIB

Dewi Kumalasari Serahkan Bantuan CBP kepada KPM

6 February 2024 - 17:13 WIB

Pertumbuhan Ekonomi Kepri Tahun 2023 Tumbuh 5,20 Persen, Tertinggi se-Sumatera

5 February 2024 - 10:06 WIB

DP3 Tanjungpinang Gelar Gerakan Pangan Murah

25 January 2024 - 07:09 WIB

Ansar Ahmad Dorong UMKM Kepri Manfaatkan Program Pinjaman Bunga Nol Persen

11 January 2024 - 18:32 WIB

Ansar Ahmad Upayakan Kepri Dapat Dana Hibah Senilai Rp700 Miliar dari MCC

10 January 2024 - 11:04 WIB

Trending di Ekonomi